TAKEN FROM μDESK OF DEDE HENDRIONO

Penyebab Overheating Mesin

Overheating atau Panas Berlebihan bisa mengakibatkan kegagalan kinerja mesin, bahkan lebih fatal lagi yaitu kerusakan komponen-komponen vital mesin akibat tumbukan, gesekan dan atau benturan akibat pemuaian yang melebihi batas normal. Overheating merupakan hal yang harus dicegah. Pemahaman tentang penyebab terjadinya overheating tidaklah harus hanya dipahami oleh para mekanik, tapi juga supir atau pemilik mobil. Diagnosa pada mesin sejak dini dari cikal bakal terjadinya overheating akan mampu mencegah kejadian yang sangat fatal. Bahkan dalam kasus overheating parah, akan menguras jumlah 0 dalam buku rekening anda. Selamatkan buku rekening anda dengan belajar tetang penyebab terjadinya overheating pada mesin.

Kenapa terjadi overheating? Apakah karena cuaca yang panas? Ataukah kecepatan mesin yang melebihi batas kemampuan? Berbagai pertanyaan akan muncul dalam benak jika berhadapan dengan overheating. Artikel kali ini akan mengupas hal-hal sederhana yang sering penyebab terjadinya overheating pada mesin.

Identifikasi Terjadinya Overheating

1. Tutup Radiator (Radiator Cap) Rusak

Tutup radiator merupakan bagian penting dari sistem pendinginan pada mesin. Radiator Cap berada pada bagian atas radiator yang berfungsi untuk memelihara tekanan didalam radiator agar tidak sampai mendidih dan menguap. Pada tutup radiator terdapat 2 buah katup yang berfungsi untuk memelihara volume air pendingin dan tekanan didalam radiator. Untuk itu periksalah secara berkala tutup radiator dari kemungkinan kerusakan pada bagian-bagian tutup radiator.

Gambar 1. Tutup Radiator Rusak

2. Sensor Temperatur Rusak

Pada mesin-mesin modern yang sudah melibatkan ECM atau ECU, sensor suhu/temperatur dipasang di beberapa tempat. Sensor ini berfungsi untuk mengirimkan sinyal suhu pada ECM atau ECU. Jika sensor suhu ini mengalami kerusakan maka sinyal tidak dapat dikirim dengan tepat ke ECM/ECU untuk dapat menyesuaikan proses yang terjadi pada mesin sehingga mampu mencegah terjadinya overheating.

Gambar 2. Sensor Temperatur Rusak

3. Sirip Radiator Tersumbat

Semakin lebar sirip-sirip radiator maka semakin mudah proses pelepasan panas dari radiator ke udara luar yang mengalir diantara tabung-tabung radiator. Jika pelepasan panas dapat berjalan lancar tentunya temperatur mesin dapat diperlihara dalam batasan suhu yang stabil/normal. Dapat dibayang seandainya sirip-sirip pendingin pada radiator tersumbat karena benda-benda kecil semacam serangga, kerikil dan lain sebagainya dan atau sirip pendingin penyok sehingga dapat meningkatkan kecenderungan terjadinya overheating pada mesin.

Gambar 3. Sirip Radiator Tersumbat

4. Campuran Air Pendingin Salah

Seandainya semua sistem pendinginan dapat bekerja dengan baik sekalipun, tetapi tetap saja sistem pendinginan tidak akan bekerja efektif dan maksimal jika cairan pendingin yang bersirkulasi tidak dalam campuran yang tepat dan ideal. Cairan pendingin adalah campuran air dengan anti beku (anti-freeze) atau ethylene glycol. Bahan tambah (additive) anti-freeze berfungsi untuk mencegah air pendingin membeku pada saat suhu mencapai 0oC dan mencegah air mendidih pada saat suhu mencapai 100oC. Selain itu anti-freeze juga akan membantu mendinginkan air saat air mencapai titik didihnya yaitu 100oC dan bahkan membantu air pendingin saat suhu belum mencapai temperatur normal. Kombinasi campuran air pendingin yang ideal adalah 50% anti-beku dan 50% air. Pada beberapa kasus terutama pada saat musim dingin jumlah anti-freeze bisa ditingkatkan hingga 70%.

Gambar 4. Campuran Air Pendingin Salah

5. Kipas Radiator tidak Berfungsi

Kipas radiator terletak dibelakang radiator yang berfungsi untuk membantu aliran udara dari depan radiator melintasi sirip-sirip radiator sehingga proses pelepasan panas dari radiator keudara luar dapat berjalan lancar dan maksimal. Walaupun saat kendaraan berjalan cepat kipas radiator tidaklah terlalu dibutuhkan, makanya pada beberapa mesin mobil modern kipas radiator secara otomatis tidak berputar (mati). Kipas radiator sangat dibutuhkan terutama saat putaran idle dan putaran lambat ketika itu udara dingin tidak begitu baik mengalir melewati gril dan radiator.

Periksalah bilah-bilah kipas radiator dan motor (pada mesin tertentu) untuk memastikan pastikan bahwa udara mengalir melewati radiator dengan baik.

Gambar 5. Kipas Radiator tidak Berfungsi

6. Pompa Air Macet

Pompa air terletak dibelakang kipas radiator. Pompa radiator berfungsi untuk men-sirkulasikan air pendingin melewati matel air (water-jacket), menyerap panas dari hasil pembakaran yang kemudian dialirkan menuju radiator untuk proses pelepasan panas. Periksalah pompa radiator dari kemungkinan terjadi kerusakan pada gasket dan atau korosi.

Gambar 6. Pompa Air Macet

7. Thermostat Macet

Thermostat berada pada sekitar aliran air pendingin, ada yang terdapat pada bagian atas mesin atau dibawah pompa air. Untuk Indonesia thermostat sudah jarang disertakan pada mesin oleh para perusahaan mobil Indonesia. Thermostat berfungsi sebagai stopper atau pintu yang mengatur sirkulasi air pendingin, pada saat mesin belum mencapai temperatur ideal maka thermostat akan menutup aliran air dari mantel air (water-jacket) ke radiator sehingga air pendingin hanya akan ber-sirkulasi di sekitar rongga-rongga mesin. Selanjutnya jika temperatur mesin mencapai suhu ideal maka thermostat akan membuka dan mengalirkan air pendingin menuju radiator.

Gambar 7. Thermostat Macet

8. Radiator Hose Tersumbat

Pada umumnya sistem pendinginan hanya memiliki dua buah saluran (hose) yaitu upper hose (saluran atas) dan lower hose (saluran bawah). Upper hose mengalirkan air panas dari mesin menuju ke radiator sedangkan lower hose mengalirkan air dingin dari radiator menuju ke mesin. Periksalah saluran-saluran ini dari kemungkinan cacat, bocor, dan menyusut. Pada kasus tertentu terjadi penyusutan saluran radiator, hal tersebut karena kerusakan pada tutup radiator, tutup radiator yang rusak menciptakan kevakuman didalam radiator sehingga saluran radiator yang terbuat dari bahan lentur (karet) akan terhisap dan menyusut.

Gambar 8. Radiator Hose Tersumbat

9. Kekurangan Cairan Pendingin

Cairan pendingin adalah darah dari sistem pendinginan, untuk itu keberadaannya merupakan hal mutlak yang tidak bisa di tawar. Jangan berhadap mesin dapat berjalan jauh jika sistem pendinginan kekurangan cairan. Untuk itu pastikan volume cairan pendingin dalam jumlah cukup, kita dapat memeriksanya melalui radiator atau melalui tangki cadangan (reservoir tank). Akan lebih baik kita memeriksa jumlah cairan pendingin secara berkala setiap hari atau setiap akan menggunakan kendaaraan melalui reservoir tank.

Gambar 9.Kekurangan Cairan Pendingin

10. Sabuk Penggerak (Driving Belt) Kendur

Sabuk penggerak atau sering disebut driving belt atau fan belt digunakan untuk meneruskan putaran dari poros engkol (crankshaft) ke pompa air (water pump). Jika driving belt kendur maka putaran dari pulley poros engkol tidak akan diteruskan dengan baik ke pompa air (water pump) sehingga putaran pompa air tidak akan maksimal, akibatnya sirkulasi cairan pendingin tidak berjalan lancar dan terjadilah overheating.

Gambar 10. Driving Belt Kendur

11. Kebocoran Saluran Pendinginan

Radiator dan water jacket dihubungkan dengan upper hose dan lower hose yang terbuat dari bahan karet. Saluran ini sangat rawan mengalami kebocoran terutama pada sambungannya yang hanya diikat menggunakan klem. Pada saat cairan pendingin panas maka volume air bertambah dan terjadilah kompresi (tekanan naik) dan kemudian menyusut lagi saat mesin berhenti bekerja. Perubahan inilah yang membuat saluran pendinginan kembang kempis, mengembang saat panas dan menyusut saat dingin. Hal ini membuat sambungan-sambungan saluran pendinginan yang terbuat dari bahan karet mengalami pergeseran dan bahkan klem-an yang mengikat saluran menjadi kendur. Periksalah secara berkala ikatan klem antara saluran pendingin dengan blok mesin dan radiator.

Gambar 11. Kebocoran Saluran Pendinginan

Video Penyelesaian Masalah Overheat Mesin

Selain penyebab diatas ada pula beberapa faktor yang bisa memicu terjadinya overheating, diantaranya; gaya mengemudi yang berlebihan, cuaca yang terlalu panas, dan kondisi jalan yang macet. Selamat bekerja, perhatikan baik-baik kelengkapan keselamatan kerja dan semoga artikel ini membantu memperlancar pekerjaan anda.


Artikel Terkait

Mengenal Konstruksi Busi

Komponen kelistrikan yang termasuk dalam sistem pengapian otomotif ini memiliki peran yang sangat penting pada kendaraan baik mobil maupun sepeda motor. Komponen kecil ini sering disebut busi atau spark plug. Sempurna dan tidaknya pembakaran campuran udara dan bahan bakar pada ruang bakar salah satunya ditentukan oleh kualitas percikan bunga api pada busi. Pembakaran yang sempurna pada ruang bakar akan menghasilkan tenaga mesin yang maksimal. Kondisi busi harus selalu siap memercikan bunga api yang maksimal. Kondisi kerja yang berat harus bisa dihadapi oleh busi tanpa mengurangi kualitas percikan bunga api. Busi harus memiliki konstruksi yang handal baik dari segi material maupun fungsi. Seperti apakah konstruksi busi atau spark plug?...

Menyetel Waktu Pengapian Mesin

Pengaturan waktu pengapian yang tepat merupakan hal penting agar kinerja mesin bisa maksimal. Percikan yang terlalu cepat atau terlalu lambat dalam siklus mesin sangat mempengaruhi performa mesin, menimbulkan getaran yang berlebihan, dan bahkan merusak mesin. Waktu pengapian juga mempengaruhi umur mesin, konsumsi bahan bakar, dan tenaga mesin. mesin generasi lama yang masih menggunakan distributor masih menggunakan pemicu mekanik dengan memanfaatkan gaya inersia dan kevakuman pada manifold untuk mengatur waktu pengapian yang disesuaikan dengan putaran mesin dan beban....

Silahkan Berkomentar