TAKEN FROM μDESK OF DEDE HENDRIONO

Kesalahan dan Solusi Kode Arduino

Mencari kesalahan yang terjadi pada Arduino memang merupakan hal yang sangat menguras waktu dan pikiran, terkadang kita dibuat bingung dengan kesalahan tersebut. Entah itu kesalahan penulisan kode ataupun kesalahan komunikasi data. Walaupun perangkat lunak Arduino menyertakan konsol pesan (text message console) namun tetap saja kesalahan tersebut terkadang sulit untuk ditemukan. Untuk memudahkan dalam mencari dan menemukan kesalahan, artikel kali ini akan membahas cara menyederhanakan kesalahan-kesalahan yang terjadi pada Arduino agar lebih mudah dalam menemukan dan menyelesaikan permasalahan pada kode Arduino.

Baca Selengkapnya

Mengenal Resistor

Resistor adalah komponen elektronik yang spesifik, hambatan listrik yang tidak berubah. Resistansi resistor membatasi aliran elektron yang mengalir didalam sirkuit. Resistor merupakan komponen fasif yang berarti bahwa resistor hanya mengkonsumsi daya dan tidak dapat menghasilkannya. Resistor biasanya ditambahkan ke dalam sirkuit untuk melengkapi komponen aktif seperti halnya op-amp, mikrokontroler, dan sirkuit terpadu (IC) lainnya.

Baca Selengkapnya

Codebender Alternatif Arduino IDE

Biasanya kita menggunakan Arduino IDE standar bawaan Arduino yang sampai hari ini telah mencapai versi 1.0.5. Namun ternyata ada antarmuka Arduino IDE yang berbasis cloud web. Hal ini memudahkan kita untuk menulis kode-kode Arduino secara online, membagikan kepada orang lain atau berkontribusi pada kode-kode Arduino yang telah dibuat oleh pengguna lain didunia. Kita bisa secara langsung meng-upload kode kedalam papan Arduino yang kita miliki dan bahkan kita bisa meng-upload kode yang telah kita tulis menggunakan AVR Programmer.

Baca Selengkapnya

Memahami Pull-up Resistor

Pull-up Resistor sangat umum digunakan pada mikrokontroler (MCU) atau pada perangkat logika digital (digital logic device). Artikel kali ini akan membahas kapan dan dimana harus menggunakan pull-up resistor, melakukan perhitungan sederhana dan menunjukan mengapa pull-up resistor itu penting.

Baca Selengkapnya

Mengenal Arduino Leonardo

Arduino Leonardo adalah papan mikrokontroler berbasis ATmega32u4. Arduino Leonardo memiliki 20 digital pin input/output (yang mana 7 pin dapat digunakan sebagai output PWM dan 12 pin sebagai input analog), 16 MHz kristal osilator, koneksi micro USB, jack power suplai tegangan, header ICSP, dan tombol reset. Ini semua yang diperlukan untuk mendukung mikrokontroler. Cukup dengan menghubungkannya ke komputer melalui kabel USB atau power dengan adaptor AC-DC atau baterai untuk mulai mengaktifkannya.

Baca Selengkapnya

Mengenal Arduino Mega2560

Arduino Mega2560 adalah papan mikrokontroler berbasiskan ATmega2560 (datasheet ATmega2560). Arduino Mega2560 memiliki 54 pin digital input/output, dimana 15 pin dapat digunakan sebagai output PWM, 16 pin sebagai input analog, dan 4 pin sebagai UART (port serial hardware), 16 MHz kristal osilator, koneksi USB, jack power, header ICSP, dan tombol reset. Ini semua yang diperlukan untuk mendukung mikrokontroler.

Baca Selengkapnya

Mengenal Arduino Uno

Arduino Uno adalah papan mikrokontroler berbasis ATmega328. Arduino Uno memiliki 14 digital pin input/output, dimana 6 pin digunakan sebagai output PWM, 6 pin input analog, 16 MHz resonator keramik, koneksi USB, jack catu daya eksternal, header ICSP, dan tombol reset. Sebuah ATmega16U2 yang terdapat pada papan digunakan sebagai media komunikasi serial melalui USB dan muncul pada hardware komputer sebagai COM Port Virtual untuk berkomunikasi dengan perangkat lunak pada komputer. Firmware 16U2 menggunakan driver standar USB COM, sehingga tidak membutuhkan driver eksternal.

Baca Selengkapnya